Tentang Kehilangan dan Patah Hati Itu

Saya berusaha untuk tidak buru-buru mencap 2020 sebagai tahun yang buruk. Saya masih ingin percaya bahwa kejadian-kejadian beberapa bulan terakhir ini hanya kerikil yang terjal di awal, dan akan membaik pada akhirnya. Ini toh baru bulan kelima, masih ada tujuh bulan untuk menebus bulan-bulan tidak menyenangkan sebelumnya.

Tapi jujur, berat merawat optimisme itu. Terutama sejak kabar-kabar kehilangan berjejalan di lini masa. Dari yang sekedar grafik dan angka hingga nama-nama yang akrab di telinga: Glenn Fredly, Irrfan Khan dan yang baru saja, Didi Kempot.

Setiap nama tersebut memiliki memori tersendiri bagi saya.

Glenn Fredly adalah penanda masa remaja yang dipenuhi tayangan MTV. Gayanya di video ”Cukup Sudah” membantu mendefinisikan kata ”cool” di masa itu. Lirik lagunya yang romantis selalu membuat saya terpikat, baik saat sedang atau tidak punya pasangan. Bahkan, ”Terpesona” masih menjadi lagu wajib saya setiap kali karaoke.

Lalu, meski tak sebanyak Glenn, memori atas Irrfan Khan adalah memori yang menawarkan warna lain untuk kegemaran saya menonton film India. Dia tidak mencuri perhatian lewat gaya dan penampilan fisik, tapi aktingnya di The Lunchbox, The Namesake dan Piku meninggalkan kesan yang tidak sedikit.

Sementara Didi Kempot, lagu-lagunya selalu mengingatkan saya pada siang-siang yang terik di Gunungkidul.

Pada angin kering musim kemarau yang bebas keluar masuk dari jendela dan pintu yang dibuka lebar-lebar. Pada satu momen ketika dua orang pekerja bangunan sedang mengganti ubin, salah satunya sambil menghisap rokok dan menggumam pelan, samar-samar melantunkan Ketaman Asmara yang diputar dengan lantang dari VCD player di ruang tengah.

Begitulah memang cara mendengarkan musik di desa saya: diputar keras-keras seolah sedang berlomba. Tumpang tindih dengan suara mesin kompresor dari bengkel milik tetangga. Dan deru mobil serta sepeda motor yang berlalu lalang di jalan raya, persis di depan rumah.

Pikiran saya merekam episode-episode kehidupan itu sebagai memori yang menyenangkan. Karenanya, kepergian si penyumbang memori mengusik ketenangan dari kenangan-kenangan itu, menimbulkan rasa kehilangan dan patah hati. Karena bagaimanapun, mengutip Didi Kempot sendiri, “aku nelangsa, mergo kebacut tresna” (aku merasa nelangsa, karena terlanjur cinta) (Cidro, 1989).

Maka atas nama kehilangan serta patah hati itu, saya membuat satu video dengan latar lagu Sewu Kutha yang saya nyanyikan awal Februari lalu. Meski tidak istimewa, semoga bisa menjadi penanda kenangan yang tersimpan lama.

3 Comments

  1. ada yang berkelakar di Twitter, bangsa Maya dulu mungkin typo saat menulis tahun bencana, harusnya 2020 eh yang tertulis 2012.. 😩

    satu lagi yang menambah kesedihan, ditutupnya McD Thamrin (Sarinah) yang menurut beberapa orang memiliki kenangan tersendiri, karena selain menjadi gerai McD pertama di Indonesia, juga membawa banyak cerita..

    1. Emang ya,si 2020 ini wow bgt 😫

      Itu McD ditutup gara2 Corona trus bangkrut gt? Aku br denger-denger tp blm baca beritanya 😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s